Pernah dengar nama Pak Pandir?

Suatu hari Pak Pandir berjalan pulang dari pekan sambil memakai selipar baru. Di pertengahan jalan Pak Pandir terpijak sesuatu yang lembik.
Berdetik hati Pak Pandir sambil berkata, “Apa benda ni? Nampak macam tahi, tapi siapa pula yang meninggalkan tahinya ditengah jalan?”.

Pening kepala Pak Pandir memikirkan persoalan ini, kerana dia tidak menjumpai benda tersebut sewaktu dia melalui jalan itu masa pergi ke Pekan. Lalu Pak Pandir terfikir untuk menguji benda tersebut samada ianya benar-benar seperti apa yang disangka. Pak Pandir pun berkata sendirian, “Baik aku cium benda ni untuk memastikan ianya tahi atau bukan.”

Maka Pak Pandir pun menciumlah benda tersebut hingga hampir terkena hidungnya. Terperanjat juga Pak Pandir kerana bau benda tersebut memang seakan-akan tahi. Tapi Pak Pandir masih tidak berpuas hati kerana tidak percaya ada orang yang sanggup meninggalkan tahinya di tengah jalan. Dalam keadaan tertanya-tanya itu Pak Pandir mendapat ilham untuk memastikan benda itu benar-benar tahi.

Lantas Pak Pandir pun berkata, “Biar aku rasa benda ini dan inilah ujian terakhir yang aku lakukan untuk memastikan benda ini benar-benar tahi.” Dengan penuh keyakinan Pak Pandir pun mencubit sedikit benda tersebut dan merasa dilidahnya. Berkerut dahi Pak Pandir setelah yakin dengan keputusan ujiannya.

Dengan bangga Pak Pandir pun berkata, “Memang betullah tahi. Nasib baik aku pakai selipar ni, kalau tidak dah tentu tahi ini terkena kaki aku. Terima kasih SELIPAR.”

Moral : Kaki Itu Lebih Bersih Dari Lidah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s